Header Ads

test

Adat Orang Dulu-dulu yang Ditinggalkan Orang Sekarang, Sedangkan Ia Ajaran Agama!



Menyuruh anak-anak berada di rumah sebelum Maghrib
Melarang keluar setelah Maghrib melainkan untuk pergi mengaji
Menutup pintu dan tingkap rumah sambil berzikir

Orang Melayu telah melakukan ketiga-tiga perkara di atas dengan sedar atau tidak sedar bahawa mereka telah melakukan sesuatu yang diperintahkan oleh Nabi SAW.

Rasulullah SAW bersabda:

إِذَا اسْتَجْنَحَ اللَّيْلُ، أَوْ قَالَ: جُنْحُ اللَّيْلِ، فَكُفُّوا صِبْيَانَكُمْ [ص:124]، فَإِنَّ الشَّيَاطِينَ تَنْتَشِرُ حِينَئِذٍ، فَإِذَا ذَهَبَ سَاعَةٌ مِنَ العِشَاءِ فَخَلُّوهُمْ، وَأَغْلِقْ بَابَكَ وَاذْكُرِ اسْمَ اللَّهِ، وَأَطْفِئْ مِصْبَاحَكَ وَاذْكُرِ اسْمَ اللَّهِ، وَأَوْكِ سِقَاءَكَ وَاذْكُرِ اسْمَ اللَّهِ، وَخَمِّرْ إِنَاءَكَ وَاذْكُرِ اسْمَ اللَّهِ، وَلَوْ تَعْرُضُ عَلَيْهِ شَيْئًا

Jika kamu berada di ambang senja hari atau pada saat hari beranjak gelap (maghrib), maka laranglah anak-anak kamu daripada keluar rumah kerana sesungguhnya Jin berkeliaran pada waktu tersebut. Dan ketika hari benar-benar gelap gelita (malam hari), maka suruhlah anak-anak kalian tetap di rumah. Tutuplah pintu-pintu rumah kalian dan sebutlah nama Allah. Padamkan lampu-lampu kalian dan sebutlah nama Allah. Ikatlah minuman kalian dan sebutlah nama Allah. Tutuplah sisa makanan kalian dan sebutlah nama Allah.”

(HR al-Bukhari : 3280, Kitab Permulaan Penciptaan, Bab Sifat Iblis dan Tenteranya. Hadis ini Sahih)

Rasulullah SAW  juga bersabda:

غَطُّوا الْإِنَاءَ، وَأَوْكُوا السِّقَاءَ، وَأَغْلِقُوا الْبَابَ، وَأَطْفِئُوا السِّرَاجَ، فَإِنَّ الشَّيْطَانَ لَا يَحُلُّ سِقَاءً، وَلَا يَفْتَحُ بَابًا، وَلَا يَكْشِفُ إِنَاءً، فَإِنْ لَمْ يَجِدْ أَحَدُكُمْ إِلَّا أَنْ يَعْرُضَ عَلَى إِنَائِهِ عُودًا، وَيَذْكُرَ اسْمَ اللهِ، فَلْيَفْعَلْ، فَإِنَّ الْفُوَيْسِقَةَ تُضْرِمُ عَلَى أَهْلِ الْبَيْتِ بَيْتَهُمْ

“(Jika kalian hendak tidur) Tutuplah bekas-bekas makanan dan minuman, kuncilah pintu dan padamkanlah lampu. Sesungguhnya syaitan tidak dapat membuka penutup minuman, tidak dapat membuka pintu dan tidak dapat mengangkat penutup makanan. Jika kalian hanya dapat melintangkan sebatang kayu sahaja di atas bekas makanannya lalu menyebut nama Allah, maka lakukan kerana tikus dapat mencelakakan penghuni rumah dengan membakar rumahnya.”

(HR Muslim :2012, Kitab Minuman, Bab Suruhan Menutup Bekas Makanan)

Imam An Nawawi memberi ulasan berkaitan hadis Muslim: 2012 di atas:

“Hadis ini mempunyai kumpulan jenis-jenis perbuatan baik dan adab yang mengumpulkan kebaikan akhirat dan dunia. Rasulullah SAW menyuruh untuk melakukan adab-adab ini kerana ia menjadi penyebab keselamatan dari kejahatan Syaitan. Allah menjadikan perbuatan ini sebab-sebab dari terkena kejahatannya, maka syaitan tidak mampu membuka bekas makanan, minuman, tidak boleh membuka pintu, serta tidak dapat menyakiti bayi dan sebagainya atas sebab-sebab ini.

Demikian juga apabila seseorang hamba masuk ke rumah dengan membaca Bismillah, maka syaitan akan berkata; Ini bukan suatu rumah- maksudnya kami tidak berkuasa untuk bermalam dengan penghuninya.”

(Ruj: Syarah Sahih Muslim oleh An-Nawawi)

Kata-kata orang dulu, “Jangan keluar, nanti hantu tangkap.” Adalah suatu kata-kata yang bersifat berlebih-lebihan dan tidak perlu diteruskan. Tetapi ia boleh diganti dengan ucapan, “Rasulullah larang kita keluar waktu maghrib kerana waktu ini jin berkeliaran.”

Realiti yang berlaku hari ini, anak-anak dibiarkan keluar tanpa mengira waktu dan masa. Sehingga akhirnya mereka terlalu bebas tanpa perhatian yang tinggi daripada ibu bapa.

WallahuAlam. 


Powered by Blogger.