Header Ads

test

Terjemahan Syu`abul Iman: Beriman Dengan Hari Akhirat


Terjemahan Ringkasan Kitab Syu`abul Iman oleh Imam al-Baihaqi
PERBAHASAN KEENAM:
Beriman Dengan Hari Akhirat

Allah berfirman: 

قَٰتِلُواْ ٱلَّذِينَ لَا يُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَلَا بِٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأٓخِرِ وَلَا يُحَرِّمُونَ مَا حَرَّمَ ٱللَّهُ وَرَسُولُهُۥ وَلَا يَدِينُونَ دِينَ ٱلۡحَقِّ مِنَ ٱلَّذِينَ أُوتُواْ ٱلۡكِتَٰبَ حَتَّىٰ يُعۡطُواْ ٱلۡجِزۡيَةَ عَن يَدٖ وَهُمۡ صَٰغِرُونَ ٢٩

29. Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan tidak (pula) kepada hari kemudian, dan mereka tidak mengharamkan apa yang diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya dan tidak beragama dengan agama yang benar (agama Allah), (yaitu orang-orang) yang diberikan Al-Kitab kepada mereka, sampai mereka membayar jizyah dengan patuh sedang mereka dalam keadaan tunduk
(At-Taubah: 29)

Al-Halimi[1] berkata: “Maksudnya ialah membenarkan bahawa hari-hari di dalam dunia ini mempunyai pengakirannya. Ianya mempunyai penyudah. Alam ini akan berakhir pada suatu hari. Mengiktiraf dengan pengakhirannya bermakna mengiktiraf permulaannya. Kerana (al-Qadim) tidak musnah dan tidak berubah.”

Di dalam as-Sahihain disebutkan sebuah hadis riwayat Abu Hurairah, Rasulullah bersabda: 

وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ، وَثَوبُهُمَا بَيْنَهُمَا لَا يَتَبَايَعَانِهِ وَلَا يَطْوِيَانِهِ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ، وَهُوَ يَلِيطُ حَوْضَهُ لَا يَسْقِيهِ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَقَدِ انْصَرَفَ الرَّجُلُ بِلَبَنِ لِقْحَتِهِ مِنْ تَحْتِهَا ، وَقَدْ رَفَعَ أُكْلَتَهُ إِلَى فِيهِ فَلَا يَطْعَمُهَا "

Demi diri Muhammad yang berada di tangan-Nya: Akan berlakunya kiamat ketika dua orang lelaki sedang membentangkan pakaian (untuk jual beli) antara kedua-duanya, mereka tidak sempat berjual beli dengannya serta tidak sempat melipatnya. Akan berlakunya kiamat ketika seseorang sedang memenuhkan tempat minumnya tetapi tidak sempat menggunakannya. Akan benar-benar berlakunya kiamat ketika seseorang bersurai selepas meletakkan susu di bawah unta yang penuh susu, dia telah mengangkat suapan (cawan) ke mulutnya tetapi dia tidak dapat meminumnya.
- Tamat -


Nota Tambahan:

Di dalam kitab Sahih al-Bukhari dan Muslim, tidak ditemui hadis dengan lafaz tersebut. Tetapi lafaznya berbeza:

Di dalam nombor 6506, lafaznya seperti berikut:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: " لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ مِنْ مَغْرِبِهَا، فَإِذَا طَلَعَتْ فَرَآهَا النَّاسُ آمَنُوا أَجْمَعُونَ، فَذَلِكَ حِينَ: {لاَ يَنْفَعُ نَفْسًا إِيمَانُهَا لَمْ تَكُنْ آمَنَتْ مِنْ قَبْلُ، أَوْ كَسَبَتْ فِي إِيمَانِهَا خَيْرًا} [الأنعام: 158] وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَقَدْ نَشَرَ الرَّجُلاَنِ ثَوْبَهُمَا بَيْنَهُمَا فَلاَ يَتَبَايَعَانِهِ، وَلاَ يَطْوِيَانِهِ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَقَدِ انْصَرَفَ الرَّجُلُ بِلَبَنِ لِقْحَتِهِ فَلاَ يَطْعَمُهُ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَهُوَ يَلِيطُ حَوْضَهُ فَلاَ يَسْقِي فِيهِ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَقَدْ رَفَعَ أَحَدُكُمْ أُكْلَتَهُ إِلَى فِيهِ فَلاَ يَطْعَمُهَا

Daripada Abu Hurairah meriwayatkan: Rasulullah SAW bersabda: “Tidak akan berlaku kiamat sehinggalah matahari terbit dari tempat terbenamnya. Ketika matahari terbit dari arah barat, maka orang-orang yang melihatnya kemudian beriman keseluruhannya. Maka ketika itu iman seseorang tidak akan memberi manfaat kepadanya kerana tidak beriman sebelumnya. Imannya tidak akan menghasilkan kebaikan. Sesungguhnya akan terjadi kiamat ketika dua orang sedang membentangkan dua pakaiannya, namun kedua-duanya tidak sempat menyelsaikan transaksinya, bahkan kedua-duanya tidak sempat melipatnya. Akan terjadi kiamat ketika seseorang pergi membawa susu untuk anak untanya, namun anak unta tersebut todak sempat meminumnya. Akan berlaku kiamat ketika seseorang memenuhkan tempat airnya dan tidak sempat untuk meminumnya. Akan terjadi kiamat ketika salah seorang daripada kalian telah mengangkat makanan ke mulutnya, namun tidak sempat memakannya.


Di dalam riwayat (7121) yang lain disebutkan:

لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى تَقْتَتِلَ فِئَتَانِ عَظِيمَتَانِ، يَكُونُ بَيْنَهُمَا مَقْتَلَةٌ عَظِيمَةٌ، دَعْوَتُهُمَا وَاحِدَةٌ، وَحَتَّى يُبْعَثَ دَجَّالُونَ كَذَّابُونَ، قَرِيبٌ مِنْ ثَلاَثِينَ، كُلُّهُمْ يَزْعُمُ أَنَّهُ رَسُولُ اللَّهِ، وَحَتَّى يُقْبَضَ العِلْمُ وَتَكْثُرَ الزَّلاَزِلُ، وَيَتَقَارَبَ الزَّمَانُ، وَتَظْهَرَ الفِتَنُ، وَيَكْثُرَ الهَرْجُ: وَهُوَ القَتْلُ، وَحَتَّى يَكْثُرَ فِيكُمُ المَالُ فَيَفِيضَ حَتَّى يُهِمَّ رَبَّ المَالِ مَنْ يَقْبَلُ صَدَقَتَهُ، وَحَتَّى يَعْرِضَهُ عَلَيْهِ، فَيَقُولَ الَّذِي يَعْرِضُهُ عَلَيْهِ: لاَ أَرَبَ لِي بِهِ، وَحَتَّى يَتَطَاوَلَ النَّاسُ فِي البُنْيَانِ، وَحَتَّى يَمُرَّ الرَّجُلُ بِقَبْرِ الرَّجُلِ فَيَقُولُ: يَا لَيْتَنِي مَكَانَهُ، وَحَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ مِنْ مَغْرِبِهَا، فَإِذَا طَلَعَتْ وَرَآهَا النَّاسُ - يَعْنِي آمَنُوا - أَجْمَعُونَ، فَذَلِكَ حِينَ لاَ يَنْفَعُ نَفْسًا إِيمَانُهَا لَمْ تَكُنْ آمَنَتْ مِنْ قَبْلُ، أَوْ كَسَبَتْ فِي إِيمَانِهَا خَيْرًا، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَقَدْ نَشَرَ الرَّجُلاَنِ ثَوْبَهُمَا بَيْنَهُمَا، فَلاَ يَتَبَايَعَانِهِ وَلاَ يَطْوِيَانِهِ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَقَدِ انْصَرَفَ الرَّجُلُ بِلَبَنِ لِقْحَتِهِ فَلاَ يَطْعَمُهُ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَهُوَ يُلِيطُ حَوْضَهُ فَلاَ يَسْقِي فِيهِ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَقَدْ رَفَعَ أُكْلَتَهُ إِلَى فِيهِ فَلاَ يَطْعَمُهَا

Abu Hurairah R.A : Nabi S.A.W bersabda : Tidak akan berlaku kiamat Kiamat tidak akan terjadi kecuali setelah berlakunya peperangan diantara dua puak yang besar dimana ia menyebabkan korban yang banyak dan kedua-dua puak itu menyeru seruan yang sama,dan sehingga diutuskan dajjal-dajjal yang pembohong yang hampir mencapai tiga puluh orang dimana kesemua mereka mendakwa dirinya sebagai nabi,dan sehingga dicabut ilmu penegentahuan [pegangan keagamaan?-p] banyaknya berlaku gempa bumi,masa menjadi semakin singkat,timbulnya fitnah fitanah,banyaknya pembunuhan,harta dikalangan kamu menjadi banyak lalu melimpah ruah sehinggakan pemilik harta inginkan ada orang yang menerima hartanya lalu ia menawarkannya maka berkatalah orang yang ditawarkan harta kepadanya:Saya tiadak inginkan harta itu,dan sehingga manusia berlumba-lumba meninggikan bangunan,dan sehingga lalu seorang lelaki di kubur seorang lelaki lalu ia berkata:Alangkah baiknya jika aku berada ditempatnya,dan sehingga terbit matahari dari sebelah baratnya dan manusia semua melihatnya maka mereka pun beriman,tetapi ketika itu iman seseorang tidak lagi manfaatkan dirinya jika ia sebelum itu tidak beriman atau tidak melakukan kebaikan dalam keimanannya.Pasti akan berlaku kiamat tatkala dua orang lelaki telah merentangkan pakaian di antara mereka berdua lalu mereka tidak sempat berjual beli pakaian itu dan tidak sempat untuk melipatkanya semula.Kiamat pasti akan berlaku tatkala seorang lelaki beredar membawa susu untanya lalu ia tidak sempat meminumnya.Kiamat pasti akan berlaku tatkala seorang sedang membaiki kolamnya lalu ia tidak sempat meneguk air dari kolam itu dan kiamat pasti akan berlaku tatkala seorang sedang mengangkat makanannya kemulutnya lalu ia tidak sempat memakannya.



[1] Beliau ialah Imam Abu Abdullah al-Husain bin al-Hasan bin Muhammad al-Halimi al-Bukhari asy-Syafii. Beliau adalah pengarang kitab Minhajus Sunnah fi Syu`abul Iman. Beliau adalah ulama hadis yang besar di dalam zamannya. Hadis-hadisnya diriwayatkan oleh al-Hakim an-Naisaburi. Beliau meninggal pada tahun 403H.

Powered by Blogger.