Header Ads

test

Bolehkah Hadir Ceramah yang Penuh Makian dan Cacian?

Jawapan:  Tidak boleh. 

Penjelasan:

(1) Allah melarang mencela dan memaki kerana ia adalah perbuatan menyakiti. Apatah lagi, apabila ia dilakukan di dalam ceramah agama.

Firman Allah:

وَالَّذِينَ يُؤْذُونَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ بِغَيْرِ مَا اكْتَسَبُوا فَقَدِ احْتَمَلُوا بُهْتَانًا وَإِثْمًا مُبِينًا

Dan orang-orang yang mengganggu serta menyakiti orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman dengan perkataan atau perbuatan yang tidak tepat dengan sesuatu kesalahan yang dilakukannya, maka sesungguhnya mereka telah memikul kesalahan menuduh secara dusta, dan berbuat dosa yang amat nyata.

(Al-Ahzab: 56)

(2) Tugas mencela, bukan tugas kita. Nabi bersabda: 

لَيْسَ الْمُؤْمِنُ بِالطَّعَّانِ وَلَا اللَّعَّانِ وَلَا الْفَاحِشِ وَلَا الْبَذِيءِ

“Seorang mukmin bukanlah orang yang banyak mencela, bukan orang yang banyak melaknat, bukan pula orang yang keji (buruk akhlaqnya), dan bukan orang yang kotor ucapannya” 

(HR. Tirmidzi, no. 1977; Ahmad, no. 3839 dan lain-lain)

(3) Tugas penceramah agama bukanlah mencela dan memaki orang. Tetapi memberikan petunjuk kepada kebenaran serta menyampaikan ancaman terhadap keingkaran. 

(4) Makian adalah isu menjatuhkan maruah manusia - sama ada maruah orang lain, ataupun maruah dirinya sendiri. 

(5) Memaki dan mencela Muslim adalah salah satu daripada dosa besar. Memalukan apabila seorang yang dijemput untuk menyampaikan ceramah agama, tetapi melakukan dosa besar - sehingga dirinya tidak merasai sedang melakukan dosa. 

Sila rujuk perbahasan panjang tentang hal ini di dalam buku Al-Kabair karya Imam al-Zahabi, Terjemahan di dalam bahasa Malaysia terbitan Santai Ilmu Publication: http://bukusantai.com/products/terjemahan-al-kabair 

WallahuAlam.

#UstazUSA #FaktaAgama

Like: https://www.facebook.com/syihabudinyatim/


No comments

Powered by Blogger.