Header Ads

test

Doa - Senjata Umat Islam

Keutamaan Berdoa

Syeikh Abd al-Qādir al-Arnā’uṭ menyatakan maksud Al-Rajā’ ialah bergantung harap untuk mendapatkan sesuatu daripada orang yang dikehendaki (al-Marghūb) dengan dilaksanakan tindakan supaya harapan itu ditunaikan. Jika tidak diambil apa-apa tindakan, maka ia hanya semata-mata al-Ṭama` (harapan yang tinggi untuk mendapatkan sesuatu), sedangkan ia dicela oleh syarak.

Ibn Jauzi rahimahullah berkata: Perumpamaan orang yang bergantung harap (al-Rājī) tetapi terus melakukan maksiat seperti seseorang yang berharap untuk mendapatkan hasil tetapi tidak bercucuk tanam, seperti seseorang yang mahu mempunyai anak tetapi tidak mahu berkahwin.

Al-Halīmy rahimahullah di dalam kitab Syu`ab al-Imān berkata: Al-Rajā’ mempunyai beberapa jenis

1- Berharap untuk mendapatkan sesuatu yang dikehendaki atau yang disukai.
2- Berharap untuk terus menjadi milik apabila telah memilikinya.
3- Berharap supaya dilindungi daripada perkara yang tidak disukai supaya ia tidak berlaku.
4- Berharap supaya terlindung apabila ia telah berlaku.

…. Al-Khaūf dan al-Rajā’ adalah dua perkara yang saling berkaitan. Orang yang bimbang (al-Khāif) akan berharap untuk keluar daripada perkara yang dibimbangi itu, kemudian dia berdoa kepada Allah serta meminta kepada-Nya untuk melindungi diri daripada perkara tersebut. Manakala orang yang berharap (al-Rājī)  akan berasa bimbang  terhadap apa yang dia harapkan, kemudian dia meminta Allah melindunginya, serta meminta kepada-Nya untuk menjauhinya.

Tidak ada orang yang bimbang (al-Khāif) melainkan dia juga berharap. Tidak ada orang yang berharap (al-Rājī) melainkan dia juga berasa bimbang. Perkaitan berkenaan telah disebutkan oleh Allah di dalam banyak ayat, antaranya ialah:

وَادْعُوهُ خَوْفًا وَطَمَعًا إِنَّ رَحْمَتَ اللَّهِ قَرِيبٌ مِنَ الْمُحْسِنِينَ

… dan berdoalah kepada-Nya dengan perasaan bimbang (kalau-kalau tidak diterima) dan juga dengan perasaan terlalu mengharapkan (supaya makbul). Sesungguhnya rahmat Allah itu dekat kepada orang-orang yang memperbaiki amalannya.

(Al-A`rāf: 56)


Allah berfirman:

وَيَرْجُونَ رَحْمَتَهُ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُ إِنَّ عَذَابَ رَبِّكَ كَانَ مَحْذُورًا

mereka pula mengharapkan rahmatNya dan gerun takut akan azabNya; sesungguhnya azab Tuhanmu itu, adalah (perkara yang semestinya) ditakuti.

(Al-Isrā’: 57)

قُلْ يَاعِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ  اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ ههُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

(Al-Zumar: 53)

إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa syirik mempersekutukanNya (dengan sesuatu apajua), dan akan mengampunkan dosa yang lain dari itu bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan SyariatNya).

(Al-Nisā’: 48)

Abu Hurairah meriwayatkan hadis sepertimana yang telah direkodkan di dalam Sahih al-Bukhāry dan Muslim,

لَوْ يَعْلَمُ الْمُؤْمِنُ مَا عِنْدَ اللهِ مِنَ الْعُقُوبَةِ، مَا طَمِعَ بِجَنَّتِهِ أَحَدٌ، وَلَوْ يَعْلَمُ الْكَافِرُ مَا عِنْدَ اللهِ مِنَ الرَّحْمَةِ، مَا قَنَطَ مِنْ جَنَّتِهِ أَحَدٌ

Sekiranya orang mukmin mengetahui seksaan yang ada di sisi Allah, nescaya tidak ada seorang mukmin pun yang akan mengiginkan syurga-Nya. Dan sekiranya orang kafir itu mengetahui luasnya rahmat yang ada di sisi Allah, nescaya tidak ada seorang kafir pun yang akan berputus asa untuk mengharapkan syurga-Nya.

(HR Muslim: 2755. Al-Bukhāry dengan lafaz yang lain di dalam bab al-Rajā’ ma`a al-Khāuf: 6469)

Imam Muslim merekodkan riwayat Jābir di dalam sahihnya. Jābir berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda sebanyak tiga kali sebelum meninggal dunia:

لَا يَمُوتَنَّ أَحَدُكُمْ إِلَّا وَهُوَ يُحْسِنُ بِاللهِ الظَّنَّ

Seseorang tidak mati melainkan dia telah memperbaiki sangkaannya terhadap Allah.
(HR Muslim: 2877)

Syeikh Fu’ād Abd al-Bāqi berkata: Para ulama berpandangan bahawa hadis ini menunjukkan kepada amaran daripada berputus asa (al-Qunūṭ) dan galakkan kepada bergantung harap (al-Rajā’) pada saat-saat akhir kehidupan. Di dalam hadis sebelum ini, Allah bersabda:

أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِي

Aku sesuai dengan sangkaan hamba terhadapku.

(HR Muslim: 2675)

Para ulama menyatakan bahawa maksud Husnu al-Ẓan kepada Allah ialah bersangka bahawa Allah akan merahmati diri nya serta mengampunkannya. Mereka berpandangan lagi: Dalam keadaan sihat, hamba perlu merasa takut dan berharap, kedua-dua itu adalah sama, sebahagian yang lain berpandangan ketakutan itu lebih tetapt. Apabila telah terdapat tanda-tanda kematian, maka bergantung harap adalah lebi tinggi atau lebih cerah, kerana maksud ketakutan ialah menghalang diri daripada maksiat, perkara keji, serta menggalakkan untuk memperbanyakkan ketaatan dan amalan baik. Ketika telah hampir kematian, perkara tersebut atau kebanyakkannya telah diuzurkan. [3]

Imam al-Baihaqy berkata: Sepertimana yang telah diketahui bahawa al-Khauf tidak boleh dilahirkan melainkan hanya kepada Allah, demikian jugalah al-Rajā’ yang tidak boleh diekspresi melainkan hanya kepada Allah kerana selain Allah, tiada sesiapa yang mampu memberikan mudarat dan manfaat. Oleh itu, sesiapa yang bergantung harap kepada orang yang tidak memiliki, maka dia sebahagian daripada orang yang jahil.[4]

Al-Halimy berkata: Apabila seseorang telah menggantung harap kepada Allah, maka dia hendaklah meminta kepada Allah terhadap semua perkara yang dia inginkan sama ada kecil atau besar…

Allah berfirman:

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

Dan Tuhan kamu berfirman: "Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina."

(Al-Ghāfir: 60)

Adab Berdoa

1.Orang yang berdoa harus mengesakan Allah Ta’ala dalam Rububiyah, Uluhiyah dan Asma’ wa sifat-Nya. Terpenuhi hatinya dengan tauhid. Syarat Allah mengabulkan doa adalah penerimaan seorang hamba dalam ketaatn dan meninggalkan kemaksiatan kepada-Nya. Allah Ta’ala berfirman:

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ (186)

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” QS. A-Baqarah: 186

2.Ikhlas hanya untuk Allah dalam berdoa. Allah Ta’ala berfirman:

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ 

“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus.” QS. Al-Bayyinah: 5

Doa adalah ibadah sebagaimana sabda Nabi sallallahu alaihi wa sallam. Dan ikhlas termasuk syarat dikabulkannya.

3.Memohon kepada Allah Ta’ala dengan Nama-nama-Nya yang indah. Allah Ta’ala berfirman:

 وَلِلَّهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ فَادْعُوهُ بِهَا ۖ وَذَرُوا الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِي أَسْمَائِهِ

“Hanya milik Allah asmaa-ul husna, maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asmaa-ul husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam (menyebut) nama-nama-Nya.” QS. Al-A’raf: 180

4.Menyanjung kepada Allah Ta’ala sebelum berdoa yang layak untuk-Nya. Diriwayatkan Tirmizi dari Fudholah bin Ubaid radhiallahu anhu berkata,

بَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَاعِدٌ إِذْ دَخَلَ رَجُلٌ فَصَلَّى فَقَالَ : اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي وَارْحَمْنِي ، فَقَاللَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( عَجِلْتَ أَيُّهَا الْمُصَلِّي ، إِذَا صَلَّيْتَ فَقَعَدْتَ فَاحْمَدْ اللَّهَ بِمَا هُوَ أَهْلُهُ ، وَصَلِّ عَلَيَّ ، ثُمَّ ادْععُهُ )

“Ketika Rasulullah sallallahu alaihi wa sallalm duduk, tiba-tiba ada seseorang datang dan menunaikan shalat. Dan berdoa, “Ya Allah ampuni diriku dan sayangi diriku. Maka Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Orang yang shalat ini tergesa-gesa. Ketika anda shalat dan duduk, maka memujilah kepada Allah yang layak untuk-Nya dan bershalawat kepadaku kemudian baru berdoa.”

Dalam redaksi lain untuknya, (3477).

( إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ فَلْيَبْدَأْ بِتَحْمِيدِ اللَّهِ وَالثَّنَاءِ عَلَيْهِ ثُمَّ لْيُصَلِّ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ لْيَدْعُ بَعْدُ بِمَا شَاءَ ) . قَالَ : ثُمَّ صَلَّى رَجُلٌ آخَرُ بَعْدَ ذَلِكَ فَحَمِدَ اللَّهَ وَصَلَّى عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَي عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( أَيُّهَا الْمُصَلِّي ، ادْعُ تُجَبْ ) صححه الألباني في "صحيح الترمذي" (2765 ، 2767

“Kalau salah seorang diantara kamu shalat (berdoa), maka mulailah dengan memuji dan menyanjung kepada Allah. Kemudian bershalawatlah kepada Nabi sallallahu alaihi wa sallam kemudia setelah itu berdoa sesuai dengan apa yang dia mau. Berkata,”Kemudian ada orang lain shalat setelah itu, dan memuji kepada Allah, bershalawat kepada Nabi sallallahu alahi wa sallam. Maka Nabi sallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Wahai orang shalat, berdoalah (pasti) dikabulkan.” Dinyatakan shoheh oleh Albani di Shoheh Tirmizi, (2765, 2767).

5.Bersholawat kepada Nabi sallallahu alaihi wa sallam, Nabi sallallahu alaihi wa sallam bersabda:

( كل دعاء محجوب حتى تصلي على النبي صلى الله عليه وسلم ) رواه الطبراني في "الأوسط" (1/220) ، وصححه الشيخ الألباني في "صحيح الجامع" (4399) .

“Setiap doa tertutup sampai dia bershalawat kepada Nabi sallallahu alaihi wa sallam.” HR. Tobroni dalam ‘Ausath, (1/220) dan dinyatakan shoheh oleh Albani di ‘Shoheh Jami’, (4399).

6.Menghadap kiblat, diriwayatkan oleh Muslim, (1763) dari Umar bin Khottob radhiallahu anhu berkata:

لَمَّا كَانَ يَوْمُ بَدْرٍ نَظَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِللَى الْمُشْرِكِينَ وَهُمْ أَلْفٌ وَأَصْحَابُهُ ثَلاثُ مِائَةٍ ووَتِسْعَةَ عَشَرَ رَجُلا ، فَاسْتَقْبَلَ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْقِبْلَةَ ثُمَّ مَدَّ يَدَيْهِ فَجَعَلَ يَهْتِفُ بِرَبِّهِ : ( اللَّهُمَّ أَنْجِزْ لِي مَاا وَعَدْتَنِي ، اللَّهُمَّ آتِ مَا وَعَدْتَنِي ، اللَّهُمَّ إِنْ تُهْلِكْ هَذِهِ الْعِصَابَةَ مِنْ أَهْلِ الإِسْلامِ لا تُعْبَدْ فِي الأَرْضِ ) فَمَا زَالَ يَهْتِفُ بِرَبِّهِ مَادًّا ييَدَيْهِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ حَتَّى سَقَطَ رِدَاؤُهُ عَنْ مَنْكِبَيْهِ . . . الحديث

“Ketika perang Badar, Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam melihat orang-orang musyrik mereka 1000 orang sementara para shahabatnya 319 orang. Maka Nabi sallallahu alaihi wa sallam menghadap kiblat kemudian menengadahkan kedua tangannya dan memohon kepada Tuhannya, “Ya Allah kabulkan untukku apa yang Engkau janjikan kepadaku. Ya Allah berikan apa yang Engkau janjikan untukku. Ya Allah kalau sekirangnya kelompok dari orang Islam ini musnah, maka tidak ada yanag disembah di muka bumi.” Beliau terus memohon kepada Tuhannya seraya menengadahkan kedua tangannya dan menghadap kiblat sampai jatuh selendangnya dari pundak beliau. Alhadits.

Nawawi rahimahullah mengatakan dalam Syarkh Muslim, “Di dalamnya ada anjuran menghadap kiblat dalam berdoa. Dan mengangkat kedua tangannya.

7. Mengangkat kedua tangan. Diriwayatkan oleh Abu Dawud, (1488) dari Salman radhiallahu anhu berkata, Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam bersabda:

( إِنَّ رَبَّكُمْ تَبَارَكَ وَتَعَالَى حَيِيٌّ كَرِيمٌ يَسْتَحْيِي مِنْ عَبْدِهِ إِذَا رَفَعَ يَدَيْهِ إِلَيْهِ أَنْ يَرُدَّهُمَا صِفْرًا ) ، وصححه الشيخ الألباني في "صحيح أبي داود" (1320

“Sesungguhnay Tuhan Kamu Tabaraka wa Ta’ala itu Maha Malu serta Maha Dermawan. Malu dari hamba-Nya  ketika mengangkat kedua tangan kepada-Nya, dan dikembalikan dalam kondisi kosong.” Dishohehkan oleh Syekh Albani di ‘Shoheh Abi Dawud, (1320)

Sehingga sisi dalam telapak tangan menghadap ke langit seperti sifat orang yang meminta, mengharap, fakir serta menunggu untuk dikasih. diriwayatkan Abu Dawud, (1486) dari Malik bin Yasar radhiallahu anhu sesungguhnya Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam bersabda:

( إِذَا سَأَلْتُمْ اللَّهَ فَاسْأَلُوهُ بِبُطُونِ أَكُفِّكُمْ وَلا تَسْأَلُوهُ بِظُهُورِهَا ) ، وصححه الشيخ الألباني في "صحيح أبي داود" (1318

“Kalau kamu semua meminta kepada Allah, maka mintalah dengan sisi dalam telapak tangan kalian semua. Jangan meminta dengan sisi luar telapak tangannya.” Dinyatakan shoheh oleh Albani di ‘Shoheh Abi Dawud, (1318).

Apakah kedua tangannya dirapatkan ketika mengangkat keduanya atau diantara keduanya direnggangkan?

Syekh Ibnu Utsaimin rahimahullah menegaskan dalam ‘Syarkh Mumti’, (4/25) bahwa ia dirapatkan. Ini teks perkataannya, “Sementara merenggangkan dan saling menjauhkan diantara keduanya, saya belum mengetahui itu ada asalnya baik dalam sunah maupun perkataan para ulama’. Selesai

8.Yakin dikabulkan oleh Allah dan hatinya hadir. Berdasarkan sabda Nabi sallallahu alaihi wa sallam: 

( ادْعُوا اللَّهَ وَأَنْتُمْ مُوقِنُونَ بِالإِجَابَةِ ، وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ لا يَسْتَجِيبُ دُعَاءً مِنْ قَلْبٍ غَافِلٍ لاهٍ ) رواه الترمذي (3479) ، وحسنه الشيخ الألباني في "صحيح الترمذي" (2766

“Berdoalah kepada Allah sementara anda semua dalam kondisi yakin dikabulkan. Ketahuilah bahwa Allah tidak akan mengabulkan doa dari hati yang lalai dan sia-sia. HR.Tirmzi, (3479) di hasankan oleh Albani di ‘Shoheh Tirmizi, (2766).

9.Memperbanyak permintaan, sehingga seorang hamba meminta kepada Tuhannya apa yang dikehendaki dari kebaikan dunia dan akhirat. Terus menerus dalam berdoa dan tidak tergesa-gesa untuk dikabulkan. Berdasarkan sabda Nabi sallallahu alaihi wa sallam:  

( يُسْتَجَابُ لِلْعَبْدِ مَا لَمْ يَدْعُ بِإِثْمٍ أَوْ قَطِيعَةِ رَحِمٍ ، مَا لَمْ يَسْتَعْجِلْ ، قِيلَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ ، مَا الاسْتِعْجَالُ ؟؟ قَالَ يَقُولُ : قَدْ دَعَوْتُ ، وَقَدْ دَعَوْتُ ، فَلَمْ أَرَ يَسْتَجِيبُ لِي ، فَيَسْتَحْسِرُ عِنْدَ ذَلِكَ وَيَدَعُ الدُّعَاءَ ) رواه البخاري (6340) ومسلم (2735

“Dikabulkan seorang hamba (berdoa) selagi tidak berdoa untuk dosa dan memutus kerabat. Dan tidak tergesa-gesa.” Dikatakan, “Wahai Rasulullah. Apa tergesa-gesa itu? Maka beliau menjawab, “Sungguh saya telah berdoa, telah berdoa. Dan saya tidak melihat dikabulkan untukku, sehingga dia menyesal dan waktu itu dia tinggalkan berdoa.” HR. Bukhori, 6340 dan Muslim, (2735)

10.Menegaskan dalam berdoa. Berdasarkan sabda Nabi sallallahu alaihi wa sallam: 

( لا يَقُولَنَّ أَحَدُكُمْ : اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي إِنْ شِئْتَ ، اللَّهُمَّ ارْحَمْنِي إِنْ شِئْتَ ، لِيَعْزِمْ الْمَسْأَلَةَ ، فَإِنَّ اللهَ لا مُكْرِهَ لَهُ ) رواه البخاري (6339) ومسلم (2679

“Jangan salah seorang diantara kamu mengatakan, “Ya Allah ampuni diriku kalau Anda berkehendak. Ya Allah sayangi diriku kalau Anda berkehendak. Agar menegaskan dalam permintaan karena sesungguhnya Allah (memberi dengan kedermawan-Nya) dan tidak menolak seorangpun.” HR. Bukhori, (6339) dan Muslim (2679).

11.Merendahkan diri, khusu’, penuh harap dan rasa takut. Allah berfirman: 

ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً ۚ

“Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut.” QS. Al-A’raf: 55. Dan firmanNya;

 إِنَّهُمْ كَانُوا يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ وَيَدْعُونَنَا رَغَبًا وَرَهَبًا ۖ وَكَانُوا لَنَا خَاشِعِينَ 

“Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu' kepada Kami.” QS. Al-Anbiya’: 90

وَاذْكُر رَّبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِيفَةً وَدُونَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ وَلَا تَكُن مِّنَ الْغَافِلِينَ

”Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang.” QS. Al-A’raf: 205

12.Berdoa tiga kali. Diriwayatkan Bukhori, (240) dan Muslim, (1794) dari Abdullah bin Mas’ud radhiallahu anhu berkata: 

( بَيْنَمَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي عِنْدَ الْبَيْتِ وَأَبُو جَهْلٍ وَأَصْحَابٌ لَهُ جُلُوسٌ وَقَدْ نُحِرَتْ جَزُوورٌ بِالأَمْسِ ، فَقَالَ أَبُو جَهْلٍ : أَيُّكُمْ يَقُومُ إِلَى سَلا جَزُورِ بَنِي فُلانٍ فَيَأْخُذُهُ فَيَضَعُهُ عَلَى ظَهْرِ مُحَمَّدٍ إِذَا سَجَدَ ، فَانْبَعَثَ أَشْقَى اللْقَوْمِ فَأَخَذَهُ فَلَمَّا سَجَدَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَضَعَهُ بَيْنَ كَتِفَيْهِ ، قَالَ : فَاسْتَضْحَكُوا وَجَعَلَ بَعْضُهُمْ يَمِيلُ عَلَى بَعْضٍ . وَأَنَا قَائِمٌ أَنْظُرُ لَوْ كَانَتْ لِي مَنَعَةٌ طَرَحْتُهُ عَنْ ظَهْرِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ . وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سسَاجِدٌ مَا يَرْفَعُ رَأْسَهُ حَتَّى انْطَلَقَ إِنْسَانٌ فَأَخْبَرَ فَاطِمَةَ فَجَاءَتْ وَهِيَ جُوَيْرِيَةٌ فَطَرَحَتْهُ عَنْهُ ثُمَّ أَقْبَلَتْ عَلَيْهِمْ تَشْتِمُهُمْ ، فَلَمَّا قَضَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلاتَهُ رَفَعَ صَوْتَهُ ثُمَّ دَعَا عَلَيْهِمْ - وَكَانَ إِذَا دَعَا دَعَا ثَلاثًا ، وَإِذَا سأَلَ سَأَلَ ثَلاثًا - ثُمَّ قَالَ : اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِقُرَيْشٍ ثَلاثَ مَرَّاتٍ ، فَلَمَّا سَمِعُوا صَوْتَهُ ذَهَبَ عَنْهُمْ الضِّحْكُ وَخَافُوا دَعْوَتَهُ ، ثُمَّ قَالَ : اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَبِي جَهْلِ بْننِ هِشَامٍ وَعُتْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَشَيْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَالْوَلِيدِ بْنِ عُقْبَةَ وَأُمَيَّةَ بْنِ خَلَفٍ وَعُقْبَةَ بْنِ أَبِي مُعَيْطٍ - وَذَكَرَ السَّابِعَ وَلَمْ أَحْفَظْهُ - فَوَالَّذِي بَعَثَ مُحَمَّدًا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالْحَقِّ لَقَدْ رَأَيْتُ الَّذِينَ سَمَّى صَررْعَى يَوْمَ بَدْرٍ ثُمَّ سُحِبُوا إِلَى الْقَلِيبِ قَلِيبِ  بَدْرٍ

     “Ketika Rasulullah sallallahu alaihi wa sallalm shalat di Baitullah sementara Abu Jahal dan teman-temannya duduk. Dan kemarin telah menyembelih unta. Maka Abu Jahal mengatakan, “Siapa diantara kaum yang bisa pergi ke tempat penyembelihan di Bani Fulan mengambil dan menaruh di atas punggung Muhammad ketika sujud. Maka kaum terjelek pergi dan mengambilnya, ketika Nabi sallallahu alaihi wa sallam sujud ditaruh diantara punggungnya. Berkata, mereka saling mentertawakan. Sampai sebagian miring ke sebagian lainnya. Sementara saya berdiri melihatnya. Kalau sekiranya saya mempunyai pelindung, pasti saya bersihkan dari punggung Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam. Sementara Nabi sallallahu alaihi wa sallam sujud tidak mengangkat kepalanya sampai ada seseorang pergi memberitahukan kepada Fatimah. Kemudian beliau datang dan Juwairiyah, untuk membersihkan darinya. Kemudian beliau menghadap mereka dan mencelanya. Ketika Nabi sallallahu alaihi wa sallam shalatnya, beliau mengeraskan suaranya dan mendoakan kejelekan kepada mereka. –biasanya beliau kalau berdoa diulang tiga kali, kalau meminta diulang tiga kali- kemudian mengatakan, “Ya Allah, timpakan kejelekan kepada Quraisy tiga kali. Ketika mereka mendengar suaranya. Mereka berhenti tertawa dan takut akan doanya. Kemudian beliau melanjutkan doa seraya mengatakan, “Ya Allah berikan kejelekan kepada Abu Jahal bin Hisyam, Utbah bin Robi’ah, Syaibah bin Robi’ah. Walid bin Uqbah, Umayyah bin Kholaf serta Uqbah bin Abi Mu’aid –beliau menyebutkan ketujuh Cuma saya tidak hafal- demi (Allah) yang mengutus Muhammad sallallahu alaihi wa sallam dengan kebenaran, sungguh saya telah melihat orang-orang yang disebut bergelimpangan pada perang Badar kemudian dilemparkan diantara sumur Badar.”

13.Makanan dan pakaiannya baik. Diriwayatkan Muslim (1015) dari Abu Hurairah radhiallahu anhu berkata, Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam bersabda: 

( أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ لا يَقْبَلُ إِلا طَيِّبًا ، وَإِنَّ اللَّهَ أأَمَرَ الْمُؤْمِنِينَ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِينَ ، فَقَالَ : ( يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنْ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحًا إِنِّي بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ ) ، وَقَالَ : ( يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ ) ، ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ يَا رَبِّ يَا رَبِّ ، وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ ، وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ ، وَممَلْبَسُهُ حَرَامٌ ، وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ ، فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ )

“Wahai manusia, sesungguhnya Allah itu baik dan tidak menerima kecuali yang baik. Sesungguhnya Allah memerintahkan orang-orang mukmin sebagaimana Allah memerintahkan kepada para utusan. Maka Allah berfirman, “Wahai Rasul, makanlah dari yang baik dan beramal sholeh sesungguhnya Saya Maha Mengetahui apa yang kamu lakukan. Kemudian firman, “Wahai orang beriman makanlah dari yang baik dari apa yang diberikan rezki kepada kamu semua. Kemudian disebutkan seseorang lama bepergian, kumal dan berdebu. Mengangkat kedua tangannya ke langit serta mengatakan Wahai Tuhanku, wahai Tuhanku. Sementara makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan mengkonsumsi yang haram. Bagaimana akan dikabulkan hal itu.”

Ibnu Rajab rahimahullah mengatakan, “Maka makanan halal dan minuman, pakaian dan mengkonsumi yang halal termasuk sebab dikabulkan doa. Selesai

14.merendahkan dalam berdoa dan tidak mengeraskan. Allah Ta’ala berfirman:

( ادعوا ربكم تضرعا وخفية ) الأعراف/55

“Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut.” QS. Al-A’raf: 55

Dan Allah menyanjung hamba-Nya Zakariya alaihis salam dalam firman-Nya:

ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً

“Yaitu tatkala ia berdoa kepada Tuhannya dengan suara yang lembut.” QS. Maryam: 3

Syarat Doa Diterima


Syarat berdoa banyak, di antaranya:

1.         Tidak berdoa kecuali kepada Allah Azza Wajalla. Nabi sallallahu aliahi wa sallam mengatakan kepada Ibnu Abbas, “Jika engkau meminta, maka memintalah kepada Allah. Kalau engkau meminta bantuan, mintalah bantuan kepada Allah.” (Dinyatakan shahih oleh Albani dalam Shahih Al-Jami’, no. 2516. HR. Tirmizi)

Dan ini makna dari firman Allah Ta’ala:

وَأَنَّ الْمَسَاجِدَ لِلَّهِ فَلا تَدْعُو مَعَ اللَّهِ أَحَداً  (سورة الجـن: 18(

“Dan sesungguhnya mesjid-mesjid itu adalah kepunyaan Allah. Maka janganlah kamu menyembah seseorangpun di dalamnya di samping (menyembah) Allah.” (QS. Jin: 18)

Syarat ini termasuk syarat doa yang paling agung. Tanpanya tidak akan diterima doa dan tidak akan diangkat amalannya. Diantara manusia –ada yang berdoa kepada mayit dan menjadikannya sebagai perantara antara mereka dengan Allah. Mereka menyangka bahwa orang-orang sholeh dapat mendekatkan kepada Allah dan sebagai wasitah (perantara) mereka disisi Allah Subhanah. Mereka merasa berdosa dan tidak ada kedudukan di sisi Allah. Oleh karena itu mereka menjadikan perantara dengan berdoa kepada mereka selain Allah. Sementara Allah subhana Wata’ala berfirman:

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ (سورة البقرة: 186(

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku.” (QS. Al-Baqarah: 186)

2.         Bertawasul kepada Allah dengan salah satu macam tawasaul yang diperbolehkan.

3.         Tidak tergesa-gesa. Karena ia termasuk kekeliruan dalam berdoa yang menghalangi terkabulnya doa. Disebutkan dalam hadits:

يُسْتَجَابُ لِأَحَدِكُمْ مَا لَمْ يَعْجَلْ يَقُولُ: قَدْ دَعَوْتُ اللَّهَ، فَلَمْ يَسْتَجِبْ لِي (رواه البخاري، رقم 6340 ومسلم، رقم 2735(

“Dikabulkan salah seorang diantara kalian (doanya) selagi tidak tergesa-gesa. Seraya dia mengatakan, “Saya telah berdoa dan belum dikabulkan untukku.” (HR. Bukhori, no. 6340 dan Muslim, no. 2735).

Dalam Shahih Muslim, no. 2736:

لَا يَزَالُ يُسْتَجَابُ لِلْعَبْدِ مَا لَمْ يَدْعُ بِإِثْمٍ أَوْ قَطِيعَةِ رَحِمٍ , مَا لَمْ يَسْتَعْجِلْ "، قِيلَ: يَا رَسُولَ اللهِ مَا الِاسْتتِعْجَالُ؟، قَالَ: " يَقُولُ: قَدْ دَعَوْتُ وَقَدْ دَعَوْتُ , فَلَمْ أَرَ يَسْتَجِيبُ لِي , فَيَسْتَحْسِرُ  عِنْدَ ذَلِكَ وَيَدَعُ الدُّعَاءَ "

“Doa seorang hamba senantiasa terkabulkan selagi tidak berdoa untuk dosa, memutus kekerabatan dan selagi tidak tergesa-gesa.”  Ada yang bertanya, “Wahai Rasulullah apa tergesa-gesa itu?” Beliau menjawab, “Dia berkata, aku sudah berdoa, aku sudah berdoa tapi aku tidak melihat dikabulkan sehingga dia merasa kecewa akan hal itu lalu dia meninggalkan doa.”

4.         Berdoa bukan untuk dosa dan memutus (kekerabatan) sebagaimana hadits tadi. “Doa seorang hamba akan dikabulkan selagi tidak berdoa untuk dosa dan memutus silaturrahim.

5. Berbaik sangka kepada Allah. Rasulullah saw bersabda, “Allah Taala berfirman,

 “Aku tergantung persangkaan hambaKu kepadaKu.” (HR. Bukhari, no. 7405, Muslim, no. 4675)

Juga disebutkan dalam hadits Abu Hurairah,

ادْعُوا اللهَ وَأَنْتُمْ مُوقِنُونَ بِالْإِجَابَةِ  (رواه الترمذي , وحسنه الألباني في صحيح الجامع، رقم 245)

“Berdoalah kepada Allah dalam keadaan kalian yakin bahwa doa kalian akan dikabulkan.” (HR. Tirmizi, dinyatakan hasan oleh Al-Albany dalam Shahih Al-Jami, no. 245)

Siapa yang bersangka baik kepada Allah, maka Allah akan balas dengan kebaikan yang banyak, akan ditebar kepadanya berbagai karuniaNya.

6. Hadirnya hati. Hendaknya orang yang berdoa menghadirkan hati dan merasakan keagungan siapa yang dia berdoa kepadanya. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَجِيبُ دُعَاءً مِنْ قَلْبٍ لَاهٍ (رواه الترمذي، رقم 3479 وحسنه الألباني في صحيح الجامع، رقم 245)

“Ketahuilah, sesungguhnya Allah tidak mengabulkan doa dari hati yang lalai.” (HR. Tirmizi, no. 3479, dinyatakan hasan oleh Al-Albany dalam Shahih Al-Jami, no. 245)

7. Mengkonsumsi yang halal. Allah Taala berfirman,

إنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ (سورة المائدة: 27)

“Sesungguhnya Allah hanya menerima dari orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al-Maidah: 27)

Nabi shallallahu alaihi wa sallam menyatakan bahwa doa tertolak bagi orang yang makan dan minum serta memakai barang yang haram. Disebutkan dalam hadits bahwa beliau menyebutkan seseorang yang sehabis menempuh safar, kusut dan dekil, lalu dia mengangkat kedua tangannya ke langit dan mengucapkan, ya rabbi ya rabbi, sementara makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan tumbuh dari barang haram, bagaimana doanya diterima?! (HR. Muslim, no. 1015)

Ibnu Qayim berkata, “Demikian pula memakan makanan haram, menghilangkan kekuatannya (kekuatan doa) dan melemahkannya.”

8. Hindari doa yang melampaui batas. Allah Taala tidak menyukai sikap melampuai batas dalam berdoa. Allah Taala berfirman,

ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعاً وَخُفْيَةً إِنَّهُ لا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ (سورة الأعراف: 55)

“Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.” (QS. Al-A’raf: 55)

Perhatikan soal no. 41017

9. Jangan sibuk berdoa sehingga meninggalkan kewajiban, seperti meninggalkan kewajiban yang saat itu harus dilakukan atau meninggalkan hak-hak yang saat itu harus ditunaikan, seperti meninggalkan hak orang tua dengan alasan berdoa. Kisah Juraij orang yang ahli ibadah memberikan isyarat akan hal itu, karena dia mengabaikan panggilan ibunya dan melanjutkan shalatnya, sehingga dia meninggalkannya, akhirnya Allah mengujinya.

An-Nawawi rahimahullah berkata, “Para ulama berkata, ‘Ini merupakan dalil bahwa yang benar baginya ketika itu adalah memenuhi panggilan ibunya, karena saat itu dia sedang shalat sunah, melanjutknnya adalah sunah, tidak wajib, sementara memenuhi panggilan ibunya dan berbakti kepadanya merupakan kewajiban dan durhaka kepadanya adalah haram.” (Shahih Muslim, Syarah An-Nawawi, 16/82)

Sebagai tambahan, hendaknya dilihat kitab ‘Ad-Du’a’ Muhamad bin Ibrahim Al-Hamad.

Wallahua’lam.


Tempat dan Waktu Mustajab Doa


Waktu doa mustajabah dan tempat-tempatnya banyak sekali, ini sekumpulannya:

1.Malam lailatul qadar. Telah ada dari Nabi sallallahu alaihi wa sallam bahwa beliau berkata kepada Aisyah ketika (Aisyah) mengatakan kepada beliau, “Bagaimana kalau saya mengetahui maksudnya malam lailatul qadar apa yang saya ucapkan.” Maka beliau bersabda, katakan;

اللهم إنك عفو تحب العفو فاعف عني

“Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Memaafkan, dan mencintai maaf. Maka maafkan diriku.”

2.Doa di pertengahan malam yaitu waktu sahur (akhir malam) waktu turunnya Allah. Maka Allah Subhanahu memberikan kelebihan kepada hamba-Nya sehingga turun untuk memenuhi kebutuhan hamba-hamba-Nya dan menghilangkan kesulitannya. Seraya berfirman:

من يدعوني فأستجيب له ، من يسألني فأعطيه ، من يستغفرني فأغفر له" رواه البخاري (1145)

“Siapa yang berdoa kepada-Ku, akan Saya kabulkan. Siapa yang meminta-Ku akan Saya berikan. Dan siapa yang memohon ampunan kepada-Ku, saya akan ampuni dia. HR. Bukhori, (1145)

3.Setelah selesai shalat wajib. Dalam hadits Abu Umamah: 

قيل يا رسول الله أي الدعاء أسمع؟ قال جوف الليل الآخر ، ودبر الصلوات المكتوبات" رواه الترمذي (3499) وحسنه الألباني في صحيح الترمذي

“Dikatakan, Wahai Rasulullah kapan doa yang paling didengarkan? Beliau bersabda, “Tengah malam akhir dan setelah selesai shalat wajib.” HR. Tirmizi dan dihasankan oleh Albani di Shoheh Tirmizi, (3499).

Ada perbedaan tentang setelah selesai shalat –apakah sebelum salam atau setelahnya?

Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah dan muridnya Ibnu Qoyim memilih sebelum salam. Ibnu Taimiyah mengatakan, “Dubur (belakang) segala sesuatu adalah seperti belakang hewan. Zadul Maad, (1/305) syekh Ibnu Utsaimin mengatakan, “Apa yang ada tentang doa terikat dengan dubur (akhir) shalat, itu adalah sebelum salam. Dan apa yang ada zikir terikat dengan (dubur) akhir shalat, itu adalah setelah selesai shalat. Berdasarkan firman Allah Ta’ala:

" فإذا قضيتم مناسككم فاذكروا الله قياماً وقعوداً وعلى جنوبكم"

“Maka apabila kamu telah menyelesaikan shalat(mu), ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring.” QS. N-Nisaa’: 103

Silahkan melihat Kitab Doa karangan Syekh Muhammad Al-Hamd hal. 54.

4.Antara azan dan iqamah, telah ada hadits shoheh dari Nabi sallallahu alaihi wa sallam sesungguhnya beliau bersabda: 

( لا يرد الدعاء بين الأذان والإقامة ) رواه أبو داود (521) والترمذي (212) وانظر صحيح الجامع (2408

“Tidak ditolak doa antara azan dan iqamah.” HR. Abu Dawud, (521) Tirmizi, (212) silahkan melihat Shoheh Jami, (2408).

5.Ketika ada panggilan untuk shalat wajib dan ketika dalam kegentingan shaf waktu di peperangan. Sebagaimana dalam hadits Sahl bin Sa’d marfu’an (sampai kepada Rasulullah):

" ثنتان لا تردان ، أو قلما تردان الدعاء عند النداء وعند البأس حين يلحم بعضهم بعضاً " رواه أبو داود وهو صحيح انظر صحيح الجامع (3079

“Dua hal yang tidak akan ditolak, atau jarang ditolak doa ketika panggilan (azan) dan waktu peperangan ketika genting sebagian dengan sebagian lainnya.” HR. Abu Dawud dan ia shoheh silahkan melihat Shoheh Al-Jami’, (3079).

6.Ketika turun hujan sebagaimana dalam hadits Sahl bin Sa’d marfu’an sampai kepada Nabi sallallahu alaihi wa sallam:

ثنتان ما تردان : ( الدعاء عند النداء وتحت المطر ) رواه أبو داود وصححه الألباني في صحيح الجامع (3078

“Dua (doa) tidak diitolak, doa ketika ada azan dan dibawa air hujan.” HR. Abu Dawud dinyatakan shoheh Albani di Shoheh Jalmi’, (3078)

7.Satu waktu di waktu malam. Sebagaimana sabda Nabi sallallahu alaihi wa sallam: 

" إن في الليل ساعة لا يوافقها مسلم يسأل خيراً من أمر الدنيا والآخرة إلا أعطاه إياه وذلك كل ليلة" رواه مسلم ( 757

“Sesungguhnya pada malam hari ada satu waktu, tidaklah seorang muslim tepat meminta kebaikan dari urusan dunia dan akhirat melainkan Allah berikan kepadanya. Hal itu setiap malam.” HR. Muslim, (757).

8.Sautu waktu pada hari Jumah. Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam menyebutkan hari jumah seraya bersabda: 

( فيه ساعة لا يوافقها عبد مسلم قائم يصلي يسأل الله تعالى شيئاً إلا أعطاه إياه ) وأشار بيده يقللها . رواه البخاري (935) ومسلم (852

“Di dalamnya ada suatu waktu tidaklah seorang hamba muslim berdiri shalat tepat meminta kepada Allah Ta’ala sesuatu melainkan Allah berikan kepadanya.” Dan memberikan isyarat dengan tangannya karena sedikit. HR. Bukhori, (935) dan Muslim, (852). Silahkan melihat soal no. 21748.

9.Ketika meminum air zam zam. Dari Jabir radhiallahu anhu dari Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam bersabda: 

" ماء زمزم لما شرب له " رواه أحمد وصححه الألباني في صحيح الجامع " (5502

“Air zam zam bagi orang yang meminumnya.” HR. Ahmad dinyatakan shoheh Albany di Shoheh Jami, (5502).

10.Dalam sujud. Nabi sallallahu alaihi wa sallam bersabda:

" أقرب ما يكون العبد من ربه وهو ساجد فأكثروا الدعاء " رواه مسلم (482

“Tempat yang paling dekat seorang hamba kepada Tuhannya adalah dalam kondisi sujud, maka perbanyak berdoa.” HR. Muslim, (482).

11.Ketika mendengar kokokan ayam berdasarkan hadits,

" إذا سمعتم صياح الديكة فاسألوا الله من فضله ، فإنها رأت ملكاً " رواه البخاري (2304) ومسلم (2729).

“Kalau kamu semua mendengar kokokan ayam jantan, maka memintalah kepada Allah dari keutamaan-Nya. Karena dia melihat malaikan. “HR. Bukhori, (2304) dan Muslim, (2729).

12.Ketika berdoa dengan mengucapkan :

" لا إله إلا أنت سبحانك إني كنت من الظالمين

“Tiada ilah (tuhan yan patut disembah) melainkan Engkau. Maha suci Engkau sesungguhnya saya termasuk orang yang dholim.

Telah ada hadits shoheh dari Nabi sallallahu alaihi wa sallalm sesungguhnya beliau bersabda:

دعوة ذي النون إذ دعا بها وهو في بطن الحوت : لا إله إلا أنت سبحانك إني كنت من الظالمين ، لم يدع بها رجل مسلم في شيء قط إلا استجاب الله له " رواه الترمذي وصححه في صحيح الجامع (3383)

“Doanya Dzin Nun, dimana beliau berdoa dengannya ketika di perut ikan paus.

" لا إله إلا أنت سبحانك إني كنت من الظالمين

“Tiada ilah (tuhan yan patut disembah) melainkan Engkau. Maha suci Engkau sesungguhnya saya termasuk orang yang dholim.

Tidaklah seorang muslim berdoa denganya untuk sesuatu melainkan Allah kabulkan untuknya.” HR. Tirmizi dihsohehkannya dalam ‘Shoheh Al-Jami, (3383).

Qurtubi berkomentar dalam tafsir ayat:

( وذا النون إذ ذهب مغاضباً فظن أن لن نقدر عليه فنادى في الظلمات أن لا إله إلا أنت سبحانك إني كنت من الظالمين فاستجبنا له ونجيناه من الغم وكذلك ننجي المؤمنين ).

“Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: "Bahwa tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim." Maka Kami telah memperkenankan doanya dan menyelamatkannya dari pada kedukaan. Dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman.” QS Al-Anbiya’: 87-88

Beliau rahimahullah mengatakan, “Ayat ini syarat Allah bagi orang yang berdoa agar dikabulkannya. Sebagaimana dikabulkan dan diselamatkannya sebagaimana dalam firman-Nya, “Dan begitulah kami selamatkan orang-orang mukmin.” Al-Jami Liahkamil Qur’an, (11/334).

13.Ketika terkena musibah dan berdoa dengan: 

"إنا لله إنا إليه راجعون اللهم أجرني في مصيبتي وأخلف لي خيراً منها

“Sesungguhnya kami milik Allah dan kami akan dikembalikan kepadaNya. Ya Allah berikan pahala terhadap musibah yang menimpaku dan tolong diberikan ganti yang lebih baik untukku.”

Telah diriwayatkan Muslim dalam shohehnya, (918) dari Ummu Salamah radhiallahu anha sesungguhnya dia berkata, “Saya mendengar Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam bersabda:

"ما من مسلم تصيبه مصيبة فيقول ما أمره الله : إنا لله وإنا إليه راجعون اللهم أجرني في مصيبتي وأخلف لي خيراً منها إلا أخلف الله له خيراً منها " رواه مسلم (918).

“Tidaklah seorang muslim ditimpa musibah dan mengatakan seperti apa yang diperintahkan oleh Allah,

"إنا لله إنا إليه راجعون اللهم أجرني في مصيبتي وأخلف لي خيراً منها

“Sesungguhnya kami milik Allah dan kami akan dikembalikan kepadaNya. Ya Allah berikan pahala terhadap musibah yang menimpaku dan tolong diberikan ganti yang lebih baik untukku.”

Melainkan Allah akan menggantinya yang lebih baik darinya.” HR. Muslim, 918.

14.Doa orang setelah ruh mayit dicabut. Dalam hadits sesungguhnya Nabi sallallahu alaihi wa sallam masuk ke Abu Salamah dimana matanya terbelalak, kemudian beliau memejamkannya. Kemudia bersabda:

" إن الروح إذا قبض تبعه البصر ، فضج ناس من أهله فقال : لا تدعوا على أنفسكم إلا بخير ؛ فإن الملائكة يؤمنون على ما تقولون " رواه مسلم (2732).

“Sesungguhnay ruh ketika dicabut, maka mata mengikutinya. Maka orang-orang dari kerabatnya hiruk pikuk maka Nabi bersabda, “Jangan mendoakan kejelakan kepda diri anda melainkan doa yang baik. Karena sesungguhnya para Malaikat mengaminkan apa yang kamu katakan.” HR. Muslim, (2732).

15.Doa disisi orang sakit. Telah dikeluatkan Muslim, (919) dari Ummi Salamah radhiallahu anha berkata. Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam bersabda: 

" إذا حضرتم المريض فقولوا خيراً فإن الملائكة يؤمنون على ما تقولون .. قالت : فلما مات أبو سلمة أتيت رسول الله صلى الله عليه وسلم فقلت : إن أبا سلمة قد مات، فقال لي : قولي : اللهم اغفر لي وله وأعقبني منه عقبى حسنة " قالت : فقلت فأعقبني الله من هو خير لي منه ، محمداً صلى الله عليه وسلم

“Kalau anda menghadiri orang sakit, maka katakan yang baik, karena para malaikat mengamini atas apa yang kamu katakan.” Berkata (Ummu Salamah), “Ketika Abu Salamah meninggal saya mendatangi Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam dan saya mengatakan,” Sesungguhnya Abu Salamah telah meninggal dunia, maka beliau mengatakan kepadaku. Katakan, “Ya Allah ampuni diriku dan dia dan berikan pengganti yang baik. Dia berkata, “Maka saya mengatakannya, kemudian Allah menggantikan orang yang lebih baik darinya untuku. (Yaitu) Muhammad sallallahu alaihi wa sallam.

16.Doanya orang yang didholimi. Dalam hadits,

" واتق دعوة المظلوم فإنه ليس بينها وبين الله حجاب " رواه البخاري (469) ومسلم (19) وقال عليه الصلاة والسلام : " دعوة المظلوم مستجابة وإن كان فاجراً ؛ ففجوره على نفسه " رواه أحمد وانظر صحيح الجامع (3382).

“Hati-hati doanya orang yang didholimi, karena sesungguhnya antara dia dengan Allah tidak ada penghalang. HR. Bukhori, (469) dam Muslim, ((19).

Dan beliau sallallahu alaihi wa sallam bersabda,”Doanya orang yang didholimi itu mustajab meskipun dia fajir. Maka kejelekannya untuk dirinya. HR. Ahmaad silahkan melihat Shoheh Jami, (3382).

17.Doa orang tua kepada anaknya –maksudnya manfaat untuknya – doa orang puasa pada hari puasanya dan doanya orang bepergian. Telah ada hadits shoheh dari Nabi kita sallallahu alaihi wa sallam sesungguhnya beliau bersabda:

" ثلاث دعوات لا ترد : دعوة الوالد لولده ، ودعوة الصائم ودعوة المسافر " رواه البيهقي وهو في صحيح الجامع (2032) وفي الصحيحة (1797

“Tiga doa yang tidak ditolak, doa orang tua untuk anaknya, doa orang puasa dan doa orang yang bepergian.” HR. Baihaqi dan ia ada di Shoheh Jami, (2032) dan dalam Shoheh, (1797).

18.Doa (kejelekan) orang tua untuk anaknya maksudnya kejelekannya. Dalam hadits shoheh :

ثلاث دعوات مستجابات : دعوة المظلوم ، ودعوة المسافر ، ودعوة الوالد على ولده " رواه الترمذي (1905) وانظر صحيح الأدب المفرد (372)

“Tiga doa mustajab, doanya orang didholimi, doa orang bepergian dan doa (kejelakan) orang tua kepada anaknya.” HR. Tirmizi, (1905) silahkan melihat shoheh Adab Mufrad, (372).

19.Doa anak yang sholeh kepada kedua orang tuanya. Sebagaimana ada dalam hadits yang dikeluarkan oleh Muslim, (1631) :

( إذا مات ابن آدم انقطع عمله إلا من ثلاث : صدقة جارية ، أو ولد صالح يدعو له أو علم ينتفع به

“Ketika anak Adam meninggal dunia, maka terputus amalannya kecuali tiga hal, shodaqoh jariyah atau anak sholeh yang mendoakan untuk orang tua atau ilmu yang bermanfaat.

20.Doa setelah tergelincir matahari sebelum zuhur. Dari Abdullah bin Saib radhiallahu anhu sesungguhnya Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam shalat empat rakaat setelah tergelincir matahari sebelum zuhur dan bersabda:

" إنها ساعة تفتح فيها أبواب السماء وأحب أن يصعد لي فيها عمل صالح رواه الترمذي وهو صحيح الإسناد انظر تخريج المشكاة (1/337) .

“Sesungguhnya ia adalah waktu dibuka pintu-pintu langit dan saya ingin naik untukku di dalamnya ada amalan sholeh. HR. Tirmizi dan ia shoheh sanadnya silahkan melihat takhrij Musykat, (1/337).

21.Doa ketika bangun malam dan mengatakan doa yang ada tentang hal itu. Nabi sallallahu alaihi wa sallam bersabda:

" مَنْ تَعَارَّ ( أي : استيقظ )مِنَ اللَّيْلِ، فَقَالَ: لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْددَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، لَهُ المُلْكُ وَلَهُ الحَمْدُ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ، الحَمْدُ لِلَّهِ، وَسُبْحَانَ اللَّهِ، وَلاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَاللَّهُ أَكْبَرُ، وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ، ثُمَّ قَالَ: اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي، أَوْ دَعَا، اسْتُجِيبَ لَهُ، فَإِنْ تَوَضَّأَ وَصَلَّى قُبِلَتْ صَلاَتُهُ " رواه البخاري (1154

“Siapa yang bangun malam hari dan mengatakan, ‘Tiada tuhan (yang patut disembah) melainkan Allah saja dan tiada sekutu Bagi-Nya. Bagi-Nya kerajaan dan pujian. Dan Dia mampu melakukan segala sesuatu. Segala puji bagi Allah, maha suci Allah. Tiada ilah (tuhan yang berhak disembah) melainkan Allah. Allah maha besar. Dan tiada daya dan kekuatan melainkan dari Allah kemudian dia berdoa, “Ya Allah ampuni diriku. Atau berdoa, maka dia akan dikabulkan untuknya. Kalau dia berwudu dan shalat, maka akan diterima shalatnya.” HR. Bukhori, (1154).


No comments

Powered by Blogger.