Header Ads

test

UZAR: Kes Ambil Barang Kedai & Rumah Orang Lain Ketika Banjir

Oleh : Dr. Zaharuddin Abd Rahman

Apakah hukum seseorang yang terperangkap dalam banjir dan kelaparan atau kesejukan atau memerlukan barangan asasi lain kemudian pergi ke mana-mana rumah berdekatan atau pasaraya atau kedai lalu memecah masuk dan mengambil makanan yang masih boleh dimakan minum atau guna dan pakai. Adakah ini dikira mencuri atau kesalahan dosa besar di dalam Islam?

JAWAPAN

Pertamanya, takziah diucapkan kepada semua yang terkena musibah dan ujian dari banjir terbesar negara yang berlaku pada hujung tahun 2014 ini.

Sebelum saya memberi jawapan dari sudut pandang hukum Islam, perlu diambil kira amaran pihak polis pada tarikh 30 Disember 2014, bahawa semua jenis menceroboh masuk kedai dan rumah adalah suatu kesalahan menurut undang-undang dan jika pihak polis menyerahkan kepda budi bicara mahkamah sekiranya individu yang menceroboh ditangkap dan dibawa ke mahkamah kelak.

Adapun dari sudut hukum Islam, hukum asal mengambil barangan milik orang lain tanpa redha dan izin sememangnya berdosa dan salah. Namun pertanyaan adalah dalam situasi tertentu di waktu banjir dan terperangkap serta kekurangan makanan.

Dalam situasi sebegitu dan bukan dibuat-buat, namun memang sebenar-benarnya tersangat mendesak keperluan kepada sama ada makanan, pakaian atau barang keperluan asasi sama ada untuk diri sendiri atau untuk mereka yang dalam rawatan (di hospital atau tercedera contohnya). Maka Allah swt telah menyebut :-

فَمَنِ اضْطُرَّ فِي مَخْمَصَةٍ غَيْرَ مُتَجَانِفٍ لِّإِثْمٍ فَإِنَّ اللّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ
Ertinya : Maka barang siapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Surah Al-Maidah )

Para ulama tafsir mentafsirkan beberapa kalimah penting dalam ayat di atas iaitu :-

(مَخْمَصَةٍ) sebagai perut kosong dan kelaparan amat sangat. Demikian huraian Imam Ibn Kathir, Imam AL-Qurtubi, Alusi, Sheikh Rashid Ridha dan lain-lain.

Manakala kalimah (غَيْرَ مُتَجَانِفٍ) membawa maksud bukan secara sengaja atau suka-suka menyeleweng dan menceroboh untuk melakukan dosa dan mencuri.

Sebagaimana dihurai juga berdasarkan firman Allah swt yang lain tetapi berkaitan iaitu

فَمَنِ اضْطُرَّ غير باغ ولا عاد فلا اثم عليه
Ertinya :Barangsiapa yang terdesak dan bukan berniat dan menceroboh sengaja dan bukan pula menyerang maka tiada dosa ke atas mereka. (Al-Baqarah : 173)

Demikian di petik dari huraian Imam Al-Qurtubi dan lain-lain ahli tafsir.

KESIMPULAN

Kesimpulan jawapan ringkas bagi soalan yang diutarakan adalah :-

1. Mangsa banjir yang terperangkap lalu memecah masuk mana-mana rumah atau kedai berhampiran (yang tiada dijaga lagi oleh tuan milik kerana telah dipindah atau menyelamatkan diri) untuk mendapatkan bekalan makanan dan pakaian asasi yang sangat terdesak adalah TIDAK BERDOSA dan DIMAAFKAN di dalam hukum Islam. Mereka juga TIDAK DINAMAKAN PENCURI atau MENCURI. Malah jika wujud hudud dilaksanakan di sesebuah negara, kes sebegini TIDAK termasuk dalam hukuman yang boleh dikenakan hudud.

2. Pun begitu, ia tetap dikira kesalahan menurut undang-undang negara dan pihak polis menyatakan jika didakwa, terserah kepada budi bicara mahkamah untuk memutuskan keputusan terbaik berdasarkan keadaan dan situasi sebenar.

3. Jika mangsa banjir dapat membuat congakan jumlah nilai barang yang diambil, adalah terlebih baik jika mereka dapat membayarnya kemudian, di waktu sudah aman dari ancaman banjir. Jika mereka gagal membuat bayaran semula kerana kemiskinan atau kerosakan & kerugian terlalu besar, maka tanggungjawab mengganti beralih kepada zakat atau ke atas tanggungjawab negara.

4. Bagi pihak pemilik pula, jika mereka menghalalkan dan mengganggapnya sebagai sedeqah atau derma bantuan kemanusiaan. Insha Allah bakal diganjari Allah swt sebagai pahala buat diri mereka di akhirat nanti (khususnya jika muslim) atau balasan kebaikan di dunia bagi non muslim.

5. Memecah masuk secara menyerang dan merampas sedang wujud tuan rumah atau tuan kedai dan merampas dengan paksa adalah ditegah menurut hukum Islam. Sewaktu pemilik wujud, izin mereka mestilah dipohon terlebih dahulu.

6. Memecah masuk dan mengambil barangan secara berlebihan iaitu barang bukan keperluan asasi adalah diharamkan dan berdosa.

Sekian,
Dr. Zaharuddin Abd Rahman
Presiden MURSHID
30 Dis 2014.
Powered by Blogger.